RiauAktual

RiauAktual.com

Sambut Libur Nataru

Pekanbaru Ikuti PPKM Level 3 Serentak Mulai 24 Desember

Pekanbaru Ikuti PPKM Level 3 Serentak Mulai 24 Desember
Asisten I Setdako Pekanbaru Syoffaizal 

Riauaktual.com - Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru, bakal turut menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3 secara serentak sesuai kebijakan Pemerintah Pusat terhitung tanggal 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022.

"PPKM level 3 serentak nanti bertujuan membatasi mobilitas warga guna mengantisipasi sebaran wabah covid selama libur Natal 2021 dan tahun baru 2022 (nataru)," kata Asisten I Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setdako Pekanbaru Syoffaizal, Rabu (24/11/2021).

Berdasarkan kebijakan yang ditetapkan Pemerintah Pusat, sebut dia, terdapat sejumlah pembatasan yang akan diterapkan selama PPKM level 3 nanti, di antaranya:

Pertama, melarang adanya pesta kembang api, pawai, arak-arakan dan kegiatan yang bisa berpotensi menimbulkan kerumunan. 

Kedua, dilarang pulang kampung dan ketiga tidak diperbolehkan bepergian selama libur Natal dan tahun baru. 

Kemudian yang keempat, fasilitas umum termasuk alun-alun dan lapangan ditutup.

Kelima, pelaku perjalanan memakai transportasi umum minimal sudah menjalani vaksinasi dosis tahap pertama.

Keenam, Aparatur Sipil Negara (ASN), TNI, Polri dan karyawan swasta dilarang cuti dan memanfaatkan libur Natal dan tahun baru.

Ketujuh, kegiatan ibadah dibuka dengan kapasitas maksimal 50 persen.

Kedelapan, bioskop dibuka dengan kapasitas pengunjung maksimal 50 persen.

Kesembilan, kafe, tempat makan dan restoran dibuka dengan ketentuan pengunjung hanya 50 persen dari kapasitas yang ada.

Terakhir atau yang ke-10, pusat perbelanjaan dan mall dibuka dengan syarat maksimal kapasitas pengunjung hanya 50 persen serta mematuhi protokol kesehatan dan tutup pukul 21.00 WIB.

"Selama penerapan PPKM level 3 secara serentak nanti, kita himbau semua pihak untuk mematuhi aturan yang telah ditetapkan pemerintah. Mari sama-sama kita laksanakan protokol kesehatan secara ketat," tutupnya. (abd)





Ikuti kami di